Rabu, 20 April 2011

WANITA DALAM PASIR BERBISIK

"BAPA SAYA meninggalkan saya sewaktu kecil. Saya bangun pada satu hari dan dia tidak ada lagi. Yang tersisa hanya suaranya. Satu hari nanti, angin akan mempertemukan kita."


Berlian dan Daya dalam perjalanan ke Pasir Putih


Begitu suara Daya (Dian Sastrowardoyo) memperihalkan perasaannya sebagai pembukaan filem Pasir Berbisik. Daya ialah anak tunggal kepada Berlian (Christine Hakim). Setelah ditinggalkan oleh suaminya iaitu Agus (Slamet Rahardjo), Berlian berusaha sedaya upaya membesarkan dan melindungi Daya daripada sebarang kecelakaan. Menetap di satu perkampungan, Daya sebagai anak remaja berasa terkongkong dengan perlindungan yang diberikan ibu kepadanya. Bagi Daya, dia sudah terlalu dewasa dan sudah sepatutnya memiliki hidup yang lebih baik dan jauh daripada ibunya yang berhati keras sesuai dengan nama Berlian - batu yang paling keras.


Kegawatan emosi antara Berlian dan Daya dapat dilihat melalui suara tidak mesra daripada Daya yang benci akan peraturan Berlian terhadap ibunya serta Berlian yang tidak bijak mempamerkan kasih sayangnya kepada Daya. Walau bagaimanapun, Berlian sememangnya mempunyai kasih sayang dan cinta yang mendalam terhadap Daya. Ungakapan 'Anak' yang diberi kepada Daya sebenarnya ialah manifestasi kasih sayang Berlian terhadap Daya. Namun demikian, Daya menganggap panggilan itu sebagai tidak menghormati kewujudan namanya sendiri iaitu Daya.


Daya sebelum diserahkan kepada Suwito oleh Agus


Berasakan dingin jalinan hubungan antara dia dengan ibunya, Daya sentiasa berharap dan yakin betapa ayahnya akan pulang dan membawa dia pergi daripada bosan dan kongkongan hidup yang diwujudkan Berlian. Bagi Daya, ibunya tidak langsung memahami perasaannya sebagai gadis. Dalam masa yang sama, Daya yang tidak pernah melihat ayahnya mempunyai keyakinan yang tinggi betapa kepulangan ayahnya nanti akan memberi kebahagiaan buat dirinya.


Meskipun demikian, realiti hubungan jiwa antara Daya dan Berlian dapat dilihat apabila Berlian sentiasa sahaja mengetahui detik perasaan dan jejak langkah Daya. Di samping itu, Daya sendiri tahu betapa ibunya sentiasa tahu akan kehadirannya. Situasi ini dapat dilihat terutama sekali pada pembukaan filem ini yang memperlihatkan Daya mengira 1,2,3 dan serentak dengan itu Berlian akan menoleh ke arahnya. Bagi menyara kehidupan dia dengan Daya, Berlian telah membantu Bidan Suri selain membuat jamu.Akibat keadaan kemarau yang berlarutan, beberapa orang kampung telah meninggal dunia akibat wabak yang tiba. Tidak lama setelah itu, sekumpulan perompak pula telah datang dan membakar perkampungan kecil itu. Hal ini membuatkan Daya dan Berlian terpaksa lari dan menuju ke Pasir Putih. Sebuah kawasan perlarian yang pernah disebutkan oleh Buk Li, adik kepada Berlian yang bekerja sebagai penari ronggeng.



Di lembah berpasir, perjalanan Berlian dan Daya telah dibumbui dengan rintangan. Naskhah ini secara tidak langsung memperlihatkan kepada khalayak ketekunan dan ketabahan wanita terutamanya yang diwakili oleh Berlian untuk meneruskan kehidupan. Badai pasir sepanjang perjalanan jauh mereka menuju Pasir Putih tidak melemahkan semangat Berlian untuk memimpin Daya menuju kehidupan yang lebih baik.


Ketika badai pasir melanda, Berlian dan Daya telah tertimbus di dalam pasir. Seorang lelaki pemberontak lakonan Didik Doank pula telah mengambil bekalan makanan mereka berdua. Sebagai gadis naif, Daya mempercayai cerita pemberontak tentang kawasan pasir itu yang dahulunya ialah kerajaan agung. Akibat sumpahan dewi-dewi langit, kerajaan itu telah diterbalikkan dan tertimbus di dalam pasir itu. Pemberontak telah memberikan sebuah topeng kepada Daya yang dikatakan boleh membantu Daya jauh daripada sumpahan dewi-dewi dengan syarat memakai topeng itu di belakang kepala.


"Anak, untuk apa kau terus-menerus memakai topeng itu kalau hanya melihat ke belakang," Berlian menegur Daya yang asyik menoleh ke belakang sepanjang perjalanan jauh mereka ke Pasir Putih. Teguran Berlian itu juga menjadi citraan semangat Berlian yang mampu bangkit dan tidak lelah apabila ditinggalkan Agus.

Di Pasir Putih, Daya telah berkawan dengan Sukma. Atas kesedaran Berlian tentang pentingnya pengetahuan dan ilmu kepada Daya, Berlian telah menghantar Daya belajar bersama datuk Sukma. Di petempatan itu, mereka tinggal di sebuah pondok buruk. Suwito, seorang lelaki yang kononnya mempunyai harta dan kekayaan di kota telah jatuh hati kepada Daya. Menyedari hal itu, Berlian berusaha menjaga dan melarang Daya daripada terus menari apatah lagi sejak kehadiran Buk Li. Setelah menyedari Daya semakin berminat terhadap tarian dengan kebaya merah pemberian Buk Li, Berlian telah membakar kebaya tersebut. Hal ini membangkitkan amarah Daya. Ketika itula Buk Li memberi pesan kepada Berlian agar tidak keras mengatur hidup Daya supaya dia tidak kehilangan Daya.


Kematian Sukma apabila dia ditolak oleh pemberontak ketika mereka bermain memberi kesan yang besar kepada psikologi Daya. Dia menjadi lebih pendiam. Kepulangan Agus yang tidak disenangi Berlian seolah-olah kebahagiaan buat Daya. Dengan mudah, Daya menerima ayahnya itu. Kata Agus lebih mudah diterima berbanding kata-kata Berlian. Agus yang hanya tahu memasang angan-angan untuk hidup senang telah menjadikan Daya mangsa kepada nafsu buas Suwito hanya dengan harga sekotak rokok dari Amerika. Atas sebab sayang, Daya hanya menurut kata. Setelah dirinya dicemari Suwito, Daya menjadi lemah dan trauma. Berlian yang tahu akan perbuatan Agus itu telah membuat minuman beracun dan diberi kepada Agus sewaktu dia tidur.

Beberapa hari selepas itu, Pasir Putih didatangi pemberontak lagi yang membakar perumahan mereka. Berlian akhirnya bersedia melepaskan Daya pergi bersama-sama datuk Sukma untuk memulakan hidup baharu. Meskipun tanpa kerelaan Daya, Berlian tekad betapa tiada lagi kebaikan untuk dia terus berada di Pasir Putih.

Filem ini adalah sebuah filem yang sarat bermain dengan emosi sepanjang durasi tayangannya. Konflik jiwa seorang anak yang merindui ayahnya dan prahara seorang ibu yang mahu melindungi anaknya daripada sebarang keburukan. Ketegasan dan kongkongan Berlian terhadap Daya membuatkan Daya berkeras hati dan terus berharap akan kehadiran ayah yang tentunya akan membahagiakannya. Berlian tahu dan sedar, Agus tidak akan membahagiakan Daya. Malah Berlian sedar kepulangan Agus hanya akan memudaratkan Daya. Oleh sebab itulah, Berlian tidak mahu berbicara apa-apa tentang Agus kepada Daya. Namun demikian, sifat lurus dan sayang tanpa batas Daya terhadap Agus telah memakan dirinya.

Pasir Berbisik ialah cerminan Daya yang sentiasa percaya bahawa pasir-pasir itu sentiasa berbicara kepadanya. Pasir-pasir itu menjadi saksi rindu Daya kepada ayahnya. Pasir-pasir itu menjadi bukti dendam Daya kepada kongkongan ibunya. Hanya setelah segalanya berlaku, barulah Daya menyedari betapa tinggi kasih Berlian kepadanya.

Filem ini telah memenangi :
Best Cinematography Award, Best Sound Award dan Jury's Special Award For Most Promising Director untuk Festival Filem Asia Pacific 2001
Festival Film Asiatique Deauville 2002 - Dian Sastrowardoyo sebagai Artis Wanita Terbaik
Festival Film Antarabangsa Singapura ke-15- Dian Sastrowardoyo sebagai Artis Wanita Terbaik

2 ulasan:

  1. latar langitnya buat saya ingin ke sana. cantik sungguh... ulasan ni terbit di mana2?

    BalasPadam
  2. Saudari Nusra, ulasan ini pertama kali terbit melalui entri ini. Terima kasih kerana membaca.

    BalasPadam